Halaman Muka | Kontak Kami | Tentang Kami | Iklan  | Arsip  Edisi Jum'at, 19 Desember 2014  
Politik dan Keamanan
Ekonomi dan Keuangan
Metropolitan
Opini
Agama dan Pendidikan
Nusantara
Olah Raga
Luar Negeri
Assalamu'alaikum
Derap TNI-POLRI
Hallo Bogor
 
   
 
Login
 
      
 
Password
 
 
 
   
Dunia Tasawuf
Forum Berbangsa dan Bernegara
Swadaya Mandiri
Forum Mahasiswa
Lingkaran Hidup
Pemahaman Keagamaan
Otonomi Daerah
Lemb Anak Indonesia
Parlementaria
Budaya
Kesehatan
Pariwisata
Hiburan
Pelita Hati
..
..
NILAI TUKAR RUPIAH
Source : www.klikbca.com
 JualBeli
USD 9200.00  9100.00  
SGD 6325.65  6236.65  
HKD 1187.90  1173.10  
CHF 7874.45  7769.45  
GBP 18868.05  18609.05  
AUD 8331.10  8203.10  
JPY 80.82  79.36  
SEK 1437.75  1407.65  
DKK 1776.20  1737.00  
CAD 9530.55  9376.55  
EUR 13145.74  12975.74  
SAR 2466.00  2426.00  
25-Okt-2007 / 15:41 WIB
 
 
 
PAUD Merupakan Hak Anak
[Agama dan Pendidikan]

PAUD Merupakan Hak Anak

Jakarta, Pelita
Usia anak 0-6 tahun merupakan masa yang tepat untuk meletakkan dasar pengembangan kemampuan fisik dan berbagai kecerdasan anak agar dapat berkembang secara optimal. Pengembangan anak sejak usia dini merupakan hak anak yang harus dipenuhi agar tidak menghambat perkembangan anak selanjutnya. Pemberdayaan masyarakat diyakini sebagai kunci sukses pendidikan anak usia dini (PAUD).
Direktur PAUD Depdiknas Gutama, mengatakan, pemberdayaan serta dukungan masyarakat sangat diandalkan untuk mengembangkan PAUD. Menurut dia, kesadaran masyarakat akan pentingnya PAUD menjadikan masyarakat itu sendiri yang merasa membutuhkan keberadaan program PAUD. Kita harus memfasilitasi mereka. Jadi bukan menyuruh, kita ketuk dulu hatinya dengan dasar ilmiah yang benar tentang PAUD, katanya di Jakarta, Rabu (23/04).
Gutama mengatakan pemberdayaan masyarakat untuk mengembangkan PAUD dapat dilakukan dengan berbagai kegiatan seperti menyelenggarakan kelompok bermain, taman penitipan anak, dan Pos PAUD, sedangkan gurunya adalah dari masyarakat sendiri. Kita hanya melatih dan memberikan acuan, ujarnya.
Menurut Gutama, PAUD wajib diterapkan pada anak sebelum ia lahir atau pada saat usia 0 (nol) tahun. Hal ini, jelas Gutama, bahwa ketika anak lahir ia telah dibekali oleh berbagai potensi genetis. Kemudian, lingkunganlah yang memberi peran besar dalam pembentukan sikap, kepribadian, dan pengembangan kemampuan anak. Usia empat tahun pertama pada anak merupakan usia paling rawan. Dahulu pola seperti ini belum terpikirkan, namun kini PAUD harus diterapkan sebelum masuk Taman Kanak-kanak (TK), ujarnya.
Penyelenggaraan PAUD lanjut Gutama, dilakukan dengan pendekatan secara holistik meliputi pendidikan, pengasuhan, dan perawatan. Dia menjelaskan, untuk pendidikan merupakan stimulasi atau core business Depdiknas, sedangkan perawatan gizi dan kesehatan dilakukan bekerjasama dengan Departemen Kesehatan yang melibatkan dokter, puskesmas, mantri penyuluh gizi, serta melalui kegiatan posyandu. Sementara, untuk pengasuhan melibatkan orang tua dan keluarga.
Gutama menyampaikan bahwa pendidikan untuk anak usia dini kini telah didukung oleh berbagai elemen masyarakat seperti organisasi wanita, organisasi masyarakat, tokoh masyarakat, serta politisi telah ikut menerapkan program PAUD. Bukan sebagai tren, namun sebagai bentuk telah terciptannya sebuah kesadaran, tuturnya.
Dengan adanya komitmen dari berbagai pihak ini, ia menghimbau kepada masyarakat untuk bersama-sama memulai kesadaran mengenai pendidikan untuk anak usia dini. PAUD itu penting, oleh karena itu harus ada kesadaran bersama. Tidak harus menunggu perintah atasan kalau kita ingin anak-anak kita menjadi lebih baik. Kita mulai dari orang tua dan keluarga masing-masing, tegasnya.
Gutama menyebutkan, pada akhir tahun 2007 jumlah anak yang terlayani PAUD sebanyak 28 juta atau 48 persen. Dia mentargetkan, pada 2009 minimal 53,9 persen anak usia 0-6 tahun terlayani PAUD.(mth)

 
Baca Komentar Beri Komentar
Kirimkan Artikel Cetak Artikel
 
 
Pelaksanaan UAN di Jakarta Berjalan Lancar
Guru Bantu di Jakarta Minta Segera Diangkat Menjadi PNS
Pelaksanaan Ujian Nasional di Jakut Berlangsung Lancar
Masih Ada Pelanggaran Dalam Pelaksanaan UN
Distribusi Soal UN Madrasah Diawasi Ketat